Pak Tua dan Kereta Api

Suatu ketika, seorang kakek dengan penampilan yang cukup berwibawa masuk ke gerbong sebuah kereta api. Kakek tersebut terlihat c…ukup tua dan berwibawa hingga siapa saja yang melihatnya pasti menaruh hormat kepadanya. Seperti More »

Pendapat Para Ahli Tentang Kebenaran Al-Quran

Al-Quran adalah kitab suci umat Islam yang di dalamnya terdapat berbagai macam ilmu. Kita sebagai muslim seharusnya terus membaca dan mempelajari Al-Quran dan dapat mengambil hikmah yang terkandung di dalamnya. Berikut tanggapan More »

8 Nasehat Nabi Idris As

Nabi Idris a.s adalah keturunan keenam Nabi Adam, putera dari Yazid bin Mihla’iel bin Qoinan bin Anusy bin Syith bin Adam a.s dan dia adalah keturunan pertama yang dikurniakan kenabian setelah Adam More »

Doa Nabi Adam

Doa ini yang biasa dipakai oleh jamaah haji yang sedang thawaf. Karena menurut ceritanya, pada saat Nabi Adam hendak bertobat, sebelumnya beliau thawaf dulu 7 kali, lantas salat 2 rakaat. Nabi Adam More »

Bacaan Ketika Sujud yang Diperbolehkan

Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabatnya. Seperti telah kita pahami bersama bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang kita membaca Al Qur’an ketika ruku’ More »

 

Menjaga Diri dari Sihir, Santet dan Guna-guna

berdoa1

Sebagai muslim, tentu kita mengerti bahwa sihir dan sejenisnya dilarang oleh Islam. Para Ulama bahkan menganggapnya sebagai dosa besar. Ia dalam hadis Nabi digolongkan di antara tujuh perkara yang merusak. Kata Rasul: “‘Jauhilah tujuh perkara yang merusak’. Para sahabat lantas bertanya: ‘Apa (tujuh perkara) itu, wahai Rasulullah?’

Jawab Rasul: ‘Menyekutukan Allah, sihir, membunuh jiwa yang dilindungi Allah kecuali dengan cara yang haq, memakan riba, memakan harta anak yatim, lari menghindar saat berkobarnya perang dan menuduh zina wanita yang dilindungi yang beriman dan yang lupa (yang tidak pernah membayangkan untuk melakukannya).” [HR. Bukhari 2560]

Namun begitu, banyak kaum muslimin (juga non muslim) yang melanggar ketentuan-ketentuan tersebut.

Dalam keadaan begini, apa yang sebaiknya kita lakukan? Ada tuntunan-tuntunan Islami yang dapat diamalkan untuk berjaga-berjaga dari kemungkinan gangguan sihir atau jin. Di antaranya yang terpenting adalah membiasakan bacaan-bacaan (dzikir-dzikir) yang disyari’atkan. Salah satunya adalah membaca ayat Kursi setiap selesai menunaikan ibadah salat fardlu; membacanya (ayat Kursi) ketika hendak tidur; membaca surat-surat al-Ikhlas, al-Falaq dan al-Naas setiap usai melaksanakan salat fardlu; membaca ketiga surat tadi setelah subuh (sebelum matahari terbit) dan di awal petang (setelah matahari terbenam. Juga dianjurkan setelah melakukan salat Subuh membaca dua ayat terakhir dari surat al-Taubat.

Perlu juga memperbanyak membaca doa mohon perlindungan seperti “a’uudzu bikalimaatillaahittaammaati min syarri maa kholaq” (Saya berlindung dengan kalimat-kalimat Allah dari semua keburukan yang Allah ciptakan); “bismillaahilladzi laa yadlurru ma’asmihi syai un fil-ardli walaa fissamaai wahuwassamii’ul ‘aliim” (Dengan nama Allah, tidak membahayakan apa saja yang di bumi dan di langit dengan disertai [membaca] nama Allah) 3X di awal pagi dan awal petang. Dan jangan lupa pula dengan semua doa-doa yang diajarkan al-Quran atau hadits.

Yang perlu Saudara sadari mula-mula adalah, bahwa anjuran untuk membaca bacaan-bacaan dzikir tersebut adalah dengan tujuan untuk mengingat Allah Swt. Jadi, upayakanlah jangan sekedar membaca namun hatinya kosong tanpa merasakan kehadiran Allah (Yang Maha Dekat), memohonlah dengan segala kekhusyukan, dan kesungguhan.

***
Adapun bacaan-bacaan yang selama ini Saudara amalkan adalah termasuk kategori dzikir-dzikir yang baik, yang tentu saja sangat berguna bagi Saudara sendiri maupun bagi segala sesuatu yang berhubungan dengan Saudara.

Berikut ini saya sebutkan beberapa do’a yang saudara minta. (Untuk lebih lengkap lagi bisa didapat dari buku-buku kumpulan dzikir yang biasanya banyak menyertakan bacaan-bacaan dzikir ‘ma’tsuur’ (sesuai yang diajarkan Rasul).

Doa saat hendak tidur: “bismillaahi amuutu wa ahyaa” (beserta Allah saya hidup dan mati) [HR. Bukhari]; membaca ayat kursi [HR. Bukhari], disusul dengan dua ayat terakhir al-Baqarah [HR. Bukhari-Muslim], dan “allaahumma aslamtu nafsii ilaika, wa wajjahtu wajhii ilaika, wa fawwadltu amrii ilaika, wa aljaitu dhohrii ilaika, raghbatan wa rahbatan ilaika, laa malja’a walaa manjaa minka illaa ilaika, aamantu bikitaabika alladzii anzalta, wanabiyyika alladzii arsalta” (Ya Allah, aku pasrahkan jiwaku kepadaMU, memusatkan konsentrasiku kepadaMU, kupasrahkan semua urusanku kepadaMU, kepada Engkau pula badanku kuserahkan, tiada tempat berlindung kecuali kepadaMU, aku mengimani kitab yang Engkau turunkan, dan Nabi yang Engkau utus”.) [HR. Bukhori-Muslim].

**
Dan wirid setelah salat, banyak hadis Rasul yang menerangkan tentang bacaan-bacaan setelah menjalankan salat. Di antaranya adalah berikut ini:
1. laa ilaaha illallah wahdahuu laa syariikalah, lahul mulku walahul hamdu, yuhyii wa yumiitu wahuwa ‘alaa kulli syaiin qodiir (Tiada Tuhan selain Allah satu-satunya, tiada sekutu bagiNYA, hanya Dia lah yang memiliki kekuasaan dan segala puji, Dia yang memberi hidup dan mati, dan Mahakuasa atas segala sesuatu) (untuk salat Subuh dan Maghrib 10x).
2. Kedua: ayat kursi.
3. Ketiga: subhaanallaah 33x, al hamdulillah 33x, Allaahu akbar 33x, kemudian disempurnakan seratusnya dengan “laa ilaaha illallaahu wahdahuu laa syariikalah, lahul mulku waalahulhamdu wahuwa ‘alaa kulli syaiin qadiir”.
4. (sebagai pelengkap) Hasbunallaah wani’mal wakiil 20x atau semampunya.
5. astaghfirullaahal ‘adziim 20x atau semampunya.
6. sholawat kepada rasul 10x atau semampunya.
7. astaghfirullaah al-’adziim alladzii laa ilaaha illaa huwa al-hayyu al-qoyyuum wa atuubu ilaih. 3x
8. Doa sebisanya untuk diri sendiri, keluarga dan yang lainnya. Kemudian diakhiri dengan membaca surat al-Fatihah.

Atau kalau ingin meringkas (saat terburu-buru), bisa memilih yang kedua, ketiga, solawat sekali dan ketujuh.

Hanya perlu Saudara ketahui juga, semua bacaan itu hukumnya hanyalah sunnat: dikerjakan dapat pahala, ditinggal tidak ada dosa. Dan diupayakan agar menyertainya dengan hati yang khusyu’ penuh peresapan.

Share Button

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>